"Dan siapkanlah kekuatan untuk menghadapi mereka menurut kesanggupan kamu, dan pasukan berkuda diperbatasan, untuk menggentarkan musuh Allah dan musuh kamu, dan yang lain disamping mereka yang tidak kamu ketahui, (tetapi) Allah mengetahuinya. Dan apa-apa yang kamu nafkahkan di jalan Allah, niscaya akan dibayar cukup kepada kamu, dan kamu tidak dirugikan" Ayat 60 Surah Al-Anfal

Iktibar dari Al-Quran

Sunday, January 3, 2010

Senjata Rasmi

Parang Lading

Seperti silat – silat lain, senjata rasmi bagi Silat Cekak adalah Parang Lading yang kebiasaannya tidak dijumpai di mana – mana tempat lain kecuali di negeri Kedah Darulaman.

Parang ini digunakan secara meluas oleh para penduduk terutamanya para petani di negeri tersebut untuk melakukan kerja – kerja harian. Oleh kerana kaitan Parang Lading ini dengan penduduk Kedah amat kuat, penggunaan Parang Lading didalam silat ini secara tidak langsung menjadi bukti bahawa silat ini berasal dari negeri Kedah.

Ada kisah yang mengatakan bahawa pada suatu masa dahulu, Parang Lading telah digunakan sebagai anugerah kepada panglima kerajaan negeri Kedah. Parang Lading tersebut dikenali sebagai Parang Lading berambu.

Sebagi suatu senjata, sudah tentu rupabentuk Parang Lading yang digunakan oleh Silat Cekak mempunyai perbezaan yang ketara berbanding Parang Lading biasa. Antaranya adalah Parang Lading yang ada dalam silat ini mempunyai ukuran tertentu yang membolehkan ianya sesuai dengan si pemakainya. Ukurannya adalah seperti berikut:


A) Panjang parang ini adalah sama dengan jarak dari telinga kiri ke mata kanan atau dari telinga kanan ke mata kiri sipemakai.
Falsafahnya: Apa yang terlihat dan terdengar pasti kena.

B) Lebar parang di sebelah hulu adalah sama dengan lebar kuku ibu jari si pemakai.

C) Lebar di sebelah hujung parang adalah sama dengan panjang ibu jari pemakai

D) Panjang mata parang pula adalah sama dengan jarak diantara dua mata si pemakai.

E) Hulu parang ini mengambil bentuk tapak rusa dan diperbuat dari tanduk kerbau betina.


Lentik Parang Lading dalam Silat Cekak juga juga berbeza dengan mengambil lentik Pelpah Kelapa berbanding lentik Pelepah Pisang yang biasa dijumpai.

Pengamal Silat Cekak menggunakan Parang Lading semata – mata untuk mempertahankan diri dari serangan pelbagai senjata kecuali senjata api. Ia diletakkan dalam keadaan matanya tersorok dibelakang tangan pengamal atau pun tersorok di dalam lengan baju seperti diamalkan oleh panglima – panglima Silat Cekak suatu masa dahulu. Teknik penggunaan Parang Lading ini tidak jauh bezanya dengan kaedah – kaedah Silat Cekak yang sedia ada. Ia berfungsi lebih kepada merosakkan “prasarana” musuh daripada membunuhnya dengan serta - merta.

Sungguhpun demikian, Parang Lading ini hanya dianugerahkan kepada orang-orang yang telah mencapai satu peringkat tertentu serta terbukti kesetiaannya kepada persatuan. Selalunya mereka yang mendapat anugerah ini adalah mereka yang telah bergiat aktif di dalam persatuan selama lebih dari 10 tahun.

Pada kebiasaannya apabila seseorang itu dianugerahkan senjata ini, ukuran penerima parang itu akan diambil sendiri oleh Guru Utama dan beliau sendiri akan menempahnya bagi memastikan cara pembuatan senjata tersebut adalah menurut spesifikasi dan kualiti yang dikehendaki. Bagi mereka yang arif dalam bidang pembuatan senjata akan memahami bahawa proses pembuatan senjata Parang Lading seperti yang dikehendaki oleh Silat Cekak ini adalah amat rumit dan mengambil masa yang lama. Adalah menjadi satu kepelikan jika mendengar seseorang itu boleh membuat Parang Lading yang benar – benar sesuai dengan hanya mengetahui ukuran.

Wali Jantan

Wali Jantan

Wali Jantan merupakan satu lagi senjata yang digunakan dalam Silat Cekak selain Parang Lading.

Seperti juga Parang Lading, Wali Jantan beasal dari bumi Kedah Darulaman. Boleh dikatakan tiada negari lain yang mempunyai senjata seperti ini.

Penggunaan Wali Jantan adalah berbeza dengan Parang Lading. Parang Lading digunakan khusus untuk mempertahankan diri manakala Wali Jantan pula boleh digunakan untuk menyerang dan juga bertahan.

Antara kelebihan Wali Jantan ialah penggunanya dapat menyerang tepat sasaran walaupun di dalam keadaan yang gelap gelita. Selain itu matanya juga cukup berbisa.

Mata wali jantan berbeza dengan mata pisau, iaitu mata tajamnya menghala ke atas dan muncungnya tirus dan tidak mempunyai bentuk seperti mata pisau biasa (labu pisau).

Wali Jantan dibuat dengan menggunakan petua – petua tertentu bagi memastikan ianya beberapa kelebihan yang memanfaakan penggunanya. Antaranya, ia dibuat berdasarkan ukuran tertentu penggunanya bagi memastikan keadaan dimana Wali Jantan itu digunakan untuk menikam penggunanya (senjata makan tuan). Selain daripada itu, terdapat juga bahan – bahan tertentu yang diletakkan kedalam Wali Jantan bagi menambah bisa (rahsia). Pembuatan Wali Jantan juga perlu diakhiri pada hari yang sama ianya dimulakan. Misalnya, jikalau Wali Jantan tersebut dibuat bermula pada hari selasa, maka ia juga perlu diakhiri pada hari selasa juga.

Dari segi penggunaan, Wali Jantan akan dikeluarkan sekali bersama sarungnya apabila penggunnya bersiap sedia untuk bertarung. Apabila pertarungan sebenar berlaku, pengguna Wali Jantan akan menjentik sarungnya keluar sejurus sebelum mula bertikam.

Wali Jantan adalah merupakan salah satu anugerah Guru Utama kepada anak – anak muridnya. Tidak semua pengamal Silat Cekak mendapat senjata ini secara otomatik. Selalunya mereka yang mendapat senjata ini adalah mereka yang telah terlibat lebih 10 tahun dalam perjuangan Silat Cekak.

Wali Jantan dan Parang Lading

No comments:

Post a Comment

Jika anda mempunyai sebarang artikel, gambar atau apa sahaja aktiviti berkaitan dengan Silat Cekak yang ingin dihebahkan jangan segan dan jangan silu. Sila hantarkan kepada cekakhanafisdk@gmail.com